40 jam pertama

oleh sorensen pada 08 Februari 2010 dalam

6 Feb, 5.00pm

Aku call merza, tanya dia kat mana. Dia suruh aku pergi ke sg. besi utk pick aku di sana.

Sepanjang perjalanan, cuma mampu terpaku di dalam train, cuba menerima hakikat. Perasaan itu tidak dapat ku gambarkan, kosong.. berkecamuk.. semuanya bercampur baur. Tekanan darah dirasakan naik mendadak dan kepalaku mula terasa lain.

Merza cuma mampu melihatku ketika berjumpa. Inilah kali kedua dia melihat aku berkeadaan seperti itu di sebelahnya, seperti tidak siuman lagi. Maafkan aku merza, cuma itu sahaja yg mampu aku lakukan ketika itu.

6 Feb, 10.00pm

Setelah selesai tugasnya, merza membawaku pulang ke kajang. Mlm ini aku tidur di rumahnya. Cuba membawaku bersiar2 dan makan, namun tiada apa yang boleh mengubatiku pada saat genting itu. Nafas mulai sesak, beberapa kali hampir rebah ketika berjalan. Aku tak beritahu merza, takut dia risau.

Mesej2 yang berbalas pd ketika itu hanya menambah kelukaan di hatiku. Terasa seperti tirai yang dibuka, mendedahkan semua apa yg sebenarnya berlaku selama ini ketika aku keseorangan mengingatinya.

7 Feb, 5.00am

Tidak sampai 3 jam terlelap aku terjaga lagi. Sesak nafas semakin terasa, badan penat tapi aku tak mampu merehatkan diri. Aku masuk ke bilik merza dan berbaring di sebelahnya. Pendingin hawa membuatkan nafasku sedikit lega dan mampu menyambung rehatku untuk sementara waktu.

7 Feb, 12.00pm

Sampai di kolej. Tidak banyak yang mampu aku lakukan melainkan duduk keseorangan. Josie msg, tiba2 ajak keluar ke mines petang itu. Dia seperti tahu apa yg berlaku wpun belum ku ceritakan apa2 padanya.

7 Feb, 5.00pm

Bercerita. Thanks ema & josie, kamu memang sahabatku pendengar yang setia. Kamu mampu menyelami perasaanku pada saat ini, aku terasa didengar. Di sebalik kesenyapan yang telah berlaku, masih ada yang sanggup mendengar luahan isi hatiku. Jasa kalian tidak mampu ku balas.

Dalam perjalanan pulang ke kolej, sesak nafasku datang lagi. Sudah 12 jam tekanan darah aku rasakan tidak turun2, sama sahaja keadaannya seperti semalam.

7 Feb, 9.00pm

Aku tidak tahan lagi. Sesak nafasku semakin teruk, aku call shahrul utk dtg ke bilik mengurut badanku. Tak lama kemudia nordin datang. Dia ku suruh tidur di bilikku mlm ini, khuatir terjadi apa2 yg tidak diingini.

Maaf, pada saat itu aku tak mampu membendung kerinduan terhadapmu.

8 Feb, 4.00am

Entah bila masa aku terlelap, tiba2 aku terjaga dan tak mampu tidur lagi. Aku dihantui setiap patah kata yg pernah diucapkannya kepadaku. Termenung lagi, entah untuk ke berapa kali.

8 Feb, 10.00am

Terjaga. Lapar dan penat, tapi tak mampu menjamah apapun. Aku tiada selera. Kelas yang ada masa ini aku tinggalkan begitu sahaja. Nafas sedikit lega, tapi tak tahu cuma bertahan untuk berapa lama.

Inilah catatan kronologi 40 jam yang pertama.


8 komen seterusnya...

8 komen

  • MataHARIku

    moga ada matahari yg menyinarimu...apa yg bleh dicadangkan adalah biarlah masa yg mengubati kerna tiada apa yg dpt tlg dirimu melainkan dirimu sendiri.Sesungguhnya berat mata memandang berat lagi bahu yg memikul.Aku paham perasaan ko sebab aku juga pernah merasa perit melaluinya...cekalkan diri ekkk..

  • SoReNsEn

    ismael: thx.. ya, dia merza sulaiman..

    matahariku: thx.. i appreciate the advice..

    anonymous: senyap kadangkala lebih baik dpd terus-terusan berbicara tetapi dengan kata2 penipuan..