Trustworthiness

oleh sorensen pada 23 Februari 2010 dalam

Kepercayaan mengambil masa yg lama untuk dibina. Pada pengalaman aku, tak ada jangka masa yg tetap untuk membolehkan kita meletakkan kepercayaan 100% terhadap seseorang. Ia mungkin berbeza mengikut jenis orang yang dikenali dan juga seberapa rapatnya hubungan kita dengan orang tersebut. Apa yg berlaku baru2 ini sangat menguji tahap kepercayaan aku terhadap orang lain. Bukan sahaja terhadap dia dahulu, tetapi juga terhadap teman2 yang rapat denganku.

3 tahun. Hampir 3 tahun aku mengenalinya. Betapa banyak rahsia yang tercurah, berapa banyak luahan hatiku yg pernah didengarnya dan berapa banyak cabaran yg pernah kami tempuhi bersama. Dan sebanyak itu jugalah kepercayaan yang telah terbina dalam diriku terhadap seorang teman.

Namun adakalanya, penilaian kita mungkin sedikit tersilap. Ada masalah, mungkin tidak sesuai diluahkan pada sesetengah teman walau seberapa lama kita mengenalinya, walau seberapa banyak kepercayaan yang kita letakkan di bahunya.

Mempermainkan masalah peribadi orang lain bukanlah sesuatu yang menyeronokkan. Adakalanya, mungkin ia terpaksa dibayar dengan harga yang terlalu mahal hanya kerana sedikit kesilapan dalam sesuatu yg kita lakukan. Bagi aku, kalau aku sendirilah orangnya yang meluahkan perkara ini melalui social network mungkin masih boleh diterima. Tapi apabila seorang teman rapat mula membuat percubaan meraih perhatian di dalam social networknya dengan mewujudkan curiosity terhadap teman2 yang lain, dengan mengeluarkan sesetengah post yang berkaitan dengan masalah peribadi aku, bukankah ia sesuatu yang sangat sukar hendak dimaafkan?

I HAVE ONE BROTHER, TWO SISTER IN LAWS AND 14 COUSINS IN THE NETWORK. Have you ever think about the possibilities on what is going to happen because of your act, my friend?

Walau apapun yang berlaku, aku akan cuba untuk tabah. Terlalu banyak perkara yang perlu difikirkan pada masa ini. Aku masih khuatir, kalau semua ini bakal menjejaskan study aku dan juga kepercayaan aku terhadap orang lain. Memanglah, apa yang berlalu biarlah berlalu. Satu-satunya perkara positif yang boleh aku ambil daripada semua ini adalah pengalaman. Ya, pengalaman yang bukan aku cari tapi yang telah aku alami.

Aku cuma takut, selepas ini aku mungkin berubah. Dan tak akan menjadi diriku yang dulu lagi.


3 komen seterusnya...

Diperlakukan seperti...

oleh sorensen pada 21 Februari 2010 dalam ,

Bertemu di rangkaian social network dan mengajak berjumpa, sepatutnya bagi aku cuma hal yang biasa yang remeh. Bukan tak pernah buat dulu. Kata orang, nak tambah kenalan ni kita takleh segan sgt sampai kena pakai litup muka masa nak kuar dengan sesiapa yang baru dikenali. But of course, everything got its limit. Satu benda yg aku paling tak berkenan smp skrg adalah mengajak berjumpa kerana ada 'maksud tersirat'.

Awal minggu lepas ader la sorg yg approach nak kenal. Mula2 tu relax2 jela, katanyer ajak jumpa dan lepak2. Tapi masa tu aku dah xde kat sini, kan pegi stay dgn omar mgu lepas. Kiranya cam malas la nak jumpa dulu, wpun katanyer sanggup pick up kat cheras walhal dia stay kat seri kembangan. So for the rest of the week just text2 mcm biasa ajer. Sehinggalah semlm masa otw ke wangsa melawati bsama merza dgn imran, tiba2 dia msg lagi. Nak ajak jumpa smlm gak. Tah mcm mana terlepas la sesuatu bila dia bertanya, "u duduk bilik sorang kan". Aku terus terdiam. Lama benar aku terdiam sbb soalan tu. Bukan tak pernah mengalami situasi mcm ni, tapi dlm keadaan aku pada masa ni perasaannya agak lain sedikit.

Gugur juga setitik dua air mata. Mengenangkan betapa susahnya mencari manusia jujur dan boleh dipercayai kat dunia ni.

Dah terbiasa. When we got somebody in our life, that sense of being protected tu tetap ada wpun mungkin hanya dari segi psikologi sahaja. Tapi bila sudah tiada, terasa seperti hilang tempat berharap. Susah nak terangkan perasaan tu. Rasa seperti dilempar2 pun ada juga, rasa seperti tidak dihiraukan dan rasa hidup seperti hilang kawalan. Walau apapun yg pernah aku buat selama ni, aku bukanlah semurah tu. Aku cuba menjalani kehidupan dengan sebaik dan sepositif yang mungkin, dengan harapan akan bertemulah hendaknya dengan seseorang yang lebih baik dari aku sebagai pendamping. Sebagai tempat berkongsi dan berteduh dari segalanya. Mungkin cuma perlu membiasakan diri utk sementara waktu, menghadapi dugaan yg bertimpa2. Aku tetap harap masih ada sedikit sisa kekuatan tertinggal dalam jiwa wpun kadang kala hampir tergelincir juga.

Kalaulah ada seseorang berdiri di sisi, sudah tentu tiada siapapun berani memperlakukan aku seperti ini.


4 komen seterusnya...

Mid-sem break

oleh sorensen pada 20 Februari 2010 dalam ,

Cuti seminggu ni aku habiskan di penara saja bersama omar dan abg bob. Dah lama sgt rasanya aku tak ke sini, dekat setahun gak la. Banyak kenangan kat sini sebenarnya, especially yg berlaku sepanjang tahun lepas masa omar still stay kat sini.

Tak buat apa pun. Hari tu ktorg kuar jalan2 ke area bukit bintang, semata2 nak cari tempat karaoke. Tgh CNY plak masa tu, harga semuanya takleh runding. Tapi last2 nak buang gian punya pasal, proceed jugakla ke News KTV. Selebihnya just spend masa merayau2 di bukit bintang hilangkan bosan.

Q-bistro. Tempat lepak baru ni aku baru tau gak bila sampai sini tahun ni. Last year masa last dtg sini still under construction lg. Memang la area permaisuri, muka2 internet senang je nak jumpa kat mana2. Toleh kanan rasa mcm pernah tengok, toleh kiri rasa mcm pernah chatting. Tapi bila ramai sangat aku rasa sesak. Crowded, aku tak suka.. especially bila jumpa dgn yg aku tak pernah kenal dan tiba2 kena merge dgn social level diorg. Bukan tak suka socialize, tapi aku cpt sesak tengok crowd manusia yg terlampau ramai.

Siang tadi plak ktorg gi mid valley. Just window shopping, then petang sket pegi jalan masjid india. Barulah nampak skit barang2 yg dibeli. Kalau jalan sensorang mmg aku tak datang la sini, tak seronok. Kne ada yg temankan gak baru rasa meaningful sket.

Rasa bersalah gak sebab tak pegi jenguk member ktorg, julie yg eksiden motosikal dgn bf dia hari tu. Sehari b4 valentines day plak tu. Nak jenguk hari isnin tapi aku dah gerak jumpa omar plak hari tu. Bkn sbb pe, takleh survive la kat kolej cuti2 ni. Kafe dgn koperasi sume tutup. Tapi pagi tadi dah terima msg dari dia, baru kuar dr hospital putrajaya after final check. Get well soon julie.

Skrg ni tgh ada kat cc. Saje je nak bagi entry bergerak kat sini. Jgn risau aku hidup lagi, cuma life rasa agak bosan sikit kebelakangan ni. Yup, aku bosan.


Comments seterusnya...

Mei taewlah.

oleh sorensen pada 14 Februari 2010 dalam

Kew mei kalak mawik sai2 pun bak dudeng yah inew tenulis kew sgk ilei. Tp nuan yah nubak kew eh bkn dun bak menaca stgh tuew. Kew rs kah nuan pun tuew taew yah nubak kew kali eh mgkn nuan jelawas mak. Ken taew ken sai.

Jinew kali udah kew dudeng wang mgu eh sai nuan labik sgk ilei. Tiap lau nuan maklah tnawan wak japah idun. Taew la ken sai. Apah wak menak kew ala tuew mengapang idun mei ngah melai sabei. Idun bei pun mengapang gak, penudei ayang, jawai mei daew baten idun. Taew lah, mei la taew gak buyak new kew knh nyadin ala idun baten buyak tuew mengapang.

Inew bak dideng ken agik sgk ilei? Agik nuan yah bak nasuh kah? Ken nang ala idun baten, nuan yah bak nasuh mei kalak taew bak pasuh ateng. Buyak new? Mabei tnawan meniman agik kah lian eh? An apah wak nubak ken lok laus sgk ken idun sabei.. udah burau kah? Ala dun gak la aseng kew naan ken kemelai eh. Ala an ken misuk kew, ala idun gak la ken nisuk idun. Ala an ken mei meniman kew, taew2 ken bei mak lah mei. Klalah bak pasuh agik.

Ken prlu betijew inew mksd bsamah. Kah ken agik ala idun baten, labik pidan pun ken trus buyak isuk. Ken mei taew sukor bah, mei kalak dudeng sermin ala an baten ken bei. Nyabik maap kew, saan tuew jaat pasuh ala idun. Tukut ken jaong mak, ken bei pubak sabei tnawan ala baten tlew eh mei didak. Ala an taew pun ken minak tnawan kik sgk butah kew, mei melai kew akn taew gak. Ken bei pubak sabei, ken mei minak tnawan kik kah udah nuan jelawas yah ateng lok bsamah ken. Tp nuan ken dudeng inew udah naen ken bei?

Kew prlu msa bak lilok semuah eh. Mei la sng ala ken. Nuan mak tnawan jakin bak labik. Tp tukut ken jaong mak. Agik knh mei ken pinyang tnawan wak taew ateng2 ken idun ala an, sgup bsamah ken wang inew gak, taew inew yah lok ken.

Mei hal lah, kew tauew kew eh sai. Jawai mei daew, mabei gaya yah lok ken. Ken daew gaya laus bah, miak kew bak sibal sgk jebah ken. Semadi mak.. taew2 mak lah ken.

Anik pun ken mei taew yah nubak kew eh, yok.. kew pubak hal ken.


4 komen seterusnya...

Penantian

oleh sorensen pada 13 Februari 2010 dalam

"Nampak tak cahaya atas bukit yang terang tu? Itulah Genting Highlands."

Saat terkenang kembali detik itu air mataku tak tertahan. Saat terlihat lagi tempat yang sama malam tadi, aku hampir rebah kembali. Aku tak kuat sebenarnya. Aku tak kuat menunggu satu keinginanku satu ketika dulu, yang jelasnya pada masa ini tak akan mampu tercapai lagi.

Bukan niatku berbicara lagi tentangnya. Namun bicara ini semakin dipendam semakin ingin terluah.

Penantian, yang kau rasakan itu...
Itulah yang aku rasai selama ini.

Perit?
Peritkah menunggu sesuatu yang tak akan kembali?
Dapat kau rasa apa yang sedang kau tunggu itu?
Mampukah lagi kau sentuh ia suatu hari andai terus menunggu?

Ya, akulah penyebabnya.
Tapi, bukan juga aku yang menyebabkannya.
Kita sama menjadi saling punca.
Aku mungkin salah.
Kau juga mungkin salah.

Namun kita sama..
Aku telah membayar semuanya dengan sebuah penantian..
Kau juga harus membayar semuanya dengan harga sebuah penantian..

Aku dapat rasakan kesakitanmu..
Semuanya pernah aku lalui
Hati ini ingin sekali membelai, menenangkan jiwamu teman..
Tapi aku tak mampu..
Kerana air mataku telah terlalu banyak tertumpah keranamu..
Dan tak mungkin akan gugur lagi keranamu..

Kerana kau bukan milikku lagi.

2 komen seterusnya...

Thanks...

oleh sorensen pada 11 Februari 2010 dalam ,

Merza.. Ema.. Josie.. Fiza.. Pdot.. Nazrul.. Omar.. Nordin.. Shahrul.. dll.

Terima kasih semuanya, jasa kalian tak mungkin terbalas.
Sudah tiba masanya untuk bangkit kembali.

Doakan kejayaan aku, semua.


6 komen seterusnya...

40 jam pertama

oleh sorensen pada 08 Februari 2010 dalam

6 Feb, 5.00pm

Aku call merza, tanya dia kat mana. Dia suruh aku pergi ke sg. besi utk pick aku di sana.

Sepanjang perjalanan, cuma mampu terpaku di dalam train, cuba menerima hakikat. Perasaan itu tidak dapat ku gambarkan, kosong.. berkecamuk.. semuanya bercampur baur. Tekanan darah dirasakan naik mendadak dan kepalaku mula terasa lain.

Merza cuma mampu melihatku ketika berjumpa. Inilah kali kedua dia melihat aku berkeadaan seperti itu di sebelahnya, seperti tidak siuman lagi. Maafkan aku merza, cuma itu sahaja yg mampu aku lakukan ketika itu.

6 Feb, 10.00pm

Setelah selesai tugasnya, merza membawaku pulang ke kajang. Mlm ini aku tidur di rumahnya. Cuba membawaku bersiar2 dan makan, namun tiada apa yang boleh mengubatiku pada saat genting itu. Nafas mulai sesak, beberapa kali hampir rebah ketika berjalan. Aku tak beritahu merza, takut dia risau.

Mesej2 yang berbalas pd ketika itu hanya menambah kelukaan di hatiku. Terasa seperti tirai yang dibuka, mendedahkan semua apa yg sebenarnya berlaku selama ini ketika aku keseorangan mengingatinya.

7 Feb, 5.00am

Tidak sampai 3 jam terlelap aku terjaga lagi. Sesak nafas semakin terasa, badan penat tapi aku tak mampu merehatkan diri. Aku masuk ke bilik merza dan berbaring di sebelahnya. Pendingin hawa membuatkan nafasku sedikit lega dan mampu menyambung rehatku untuk sementara waktu.

7 Feb, 12.00pm

Sampai di kolej. Tidak banyak yang mampu aku lakukan melainkan duduk keseorangan. Josie msg, tiba2 ajak keluar ke mines petang itu. Dia seperti tahu apa yg berlaku wpun belum ku ceritakan apa2 padanya.

7 Feb, 5.00pm

Bercerita. Thanks ema & josie, kamu memang sahabatku pendengar yang setia. Kamu mampu menyelami perasaanku pada saat ini, aku terasa didengar. Di sebalik kesenyapan yang telah berlaku, masih ada yang sanggup mendengar luahan isi hatiku. Jasa kalian tidak mampu ku balas.

Dalam perjalanan pulang ke kolej, sesak nafasku datang lagi. Sudah 12 jam tekanan darah aku rasakan tidak turun2, sama sahaja keadaannya seperti semalam.

7 Feb, 9.00pm

Aku tidak tahan lagi. Sesak nafasku semakin teruk, aku call shahrul utk dtg ke bilik mengurut badanku. Tak lama kemudia nordin datang. Dia ku suruh tidur di bilikku mlm ini, khuatir terjadi apa2 yg tidak diingini.

Maaf, pada saat itu aku tak mampu membendung kerinduan terhadapmu.

8 Feb, 4.00am

Entah bila masa aku terlelap, tiba2 aku terjaga dan tak mampu tidur lagi. Aku dihantui setiap patah kata yg pernah diucapkannya kepadaku. Termenung lagi, entah untuk ke berapa kali.

8 Feb, 10.00am

Terjaga. Lapar dan penat, tapi tak mampu menjamah apapun. Aku tiada selera. Kelas yang ada masa ini aku tinggalkan begitu sahaja. Nafas sedikit lega, tapi tak tahu cuma bertahan untuk berapa lama.

Inilah catatan kronologi 40 jam yang pertama.


8 komen seterusnya...

Small world..

oleh sorensen pada 01 Februari 2010 dalam

Yeah, it's damn small =)

Kata orang, mencari kawan biarlah beribu2 malah berjuta2 pun tak kisah. Apa yg penting, jgnlah dipilih melalui rupa paras atau 1st impression yg baru kita dapati dari awal 5 minit perkenalan dgn seseorang. Sbb kita tak tau, apakah yg akan berlaku antara kita dengan seseorg itu pada suatu hari nanti, sbb dunia ni kecil saja kan? Oh yeah!! Pengalaman2 mcm ni dah banyak berlaku pd aku. Dpd perkenalan antara classmate sehinggalah kpd kenalan di alam maya yg akhirnya aku kenali secara peribadi. Aku akui prosesnya bukanlah mudah, aku pun pernah melakukan perkara yg sama mungkin. Oleh sebab itulah aku ingin berkongsi perkara ni utk panduan semua, terutamanya kpd hadek2 ku supaya tidak mengulangi perkara yg sama, ok!

Aku pernah dengar, aura tarikan orang2 berzodiak Gemini ni kuat.. betul kerw? Yea kot.. hihih!!

Dpd zaman study kat sarawak dlu sampai la ke sini, selalu perkara ni berlaku. Kalau aku rasa aku nak kenal seseorg tu, paling tidak pun mesti aku akhirnya akan terserempak dgn dia. Kalau tak sempat berkenalan pun, kebanyakan antara mereka tak akan pernah lupa jelingan maut penuh tanda tanya yg aku berikan pd diorg di awal pertemuan. Yerp, jelingan maut itu.. akan menghantui hidupmu selamanya.. wpun kita mungkin tak akan bersua lagi di kemudian hari.. ngauuummm!!

Hehe. Kpd kau yg masih tertanya2 itu, akulah orangnya. Seperti yg kau lihat sendiri, aku pun biasa2 saja.. sama seperti kamu. Kau juga kelihatannya seperti org baik2, sama seperti aku. Aku rasa kita ada chemistry yg baik utk menjadi kwn. Maaflah, kalau itu sekadar 1st impression aku.. apa yg penting, tolonglah eliminate kedinginan tidak bertempat kamu itu ok. Mungkin itu akan menarik lebih ramai org utk menyukai kamu, bukankah itu sesuatu yg baik? *wink!!

Last but not least, selamat ulang tahun sayaaangggg... Dengan penuh rasa rendah diri, akulah SoReNsEn.. yang mungkin suatu hari nanti bakal kau kenali, dan akan kau ketahui bagaimana aku mengenalimu :)



1 komen seterusnya...