Kisah Omar: Jawapan yang sekian lama kucari...

oleh sorensen pada 02 September 2014 dalam , ,

Kadang kala ada waktunya fikiran kita didatangi instinct secara tiba-tiba tanpa sebarang sebab tertentu. Selepas sekian lama blog ini sunyi dari sebarang cerita, rasanya penting bagi aku untuk mencatatkan apa yang berlaku malam ini sebagai rujukan diri sendiri pada masa hadapan.

September adalah bulan ulangtahun pemergian Omar. 17 September nanti, genaplah 2 tahun Omar pergi meninggalkan kami. Walaupun sejak hampir setahun ini aku boleh dikatakan sudah kembali menjalani kehidupan seperti normal dan menerima kenyataan bahawa Omar sudah tiada lagi, sebenarnya ada satu persoalan yang masih kerap bermain di fikiran aku. Aku masih seringkali tertanya-tanya, pada saat akhir hidup Omar, mengapa dia tak pernah menghubungi aku untuk menceritakan apa yang berlaku padanya. Kurang pentingkah aku dalam hidupnya? Atau adakah baginya aku bukanlah sahabat paling akrab walaupun bagi aku dialah sahabat yang paling rapat denganku?

Persoalan ini membuatkan ada ketika aku cuba mencari jawapannya. Sehari selepas Omar pergi, aku telah add akaun adiknya, Chah di Facebook. Dari situ, pelbagai jenis persoalan terjawab tentang bila dan apa punca kematian Omar. Tetapi sebagai sahabatnya aku tak pernah melihat semua yang aku baca itu sebagai memadai. Bagi aku, semua ucapan dan komen yang ditulis oleh kawan-kawannya hanyalah sekadar klu dan mukaddimah kepada persoalan penting itu.

Satu-satunya harapan yang ada untuk mengetahuinya adalah Chah. Tapi sudah pastilah mustahil untuk bertanyakan cerita secara terus kepada dia lantaran aku memang tak pernah mengenalinya sebelum ini, ditambah lagi dengan kesedihan dan rasa terkejut atas kehilangan abangnya pada ketika itu. Dan disebabkan itu, aku pendamkan saja perasaan itu sendirian. Yang mana telah menyebabkan aku menderita selama berbulan-bulan lamanya akibat rasa kehilangan dan bersalah atas pemergiannya.

Sebelum ini kerap juga aku menjenguk ke wall fb Chah untuk mengetahui perkembangan hidupnya. Melihat dia sudah berkahwin dan mempunyai anak, membuatkan hatiku tenang kerana dari itu aku tahu dia sudahpun meneruskan kehidupan, dan itulah yang Omar inginkan. Tetapi entah bagaimana, malam ini ketika aku menaip nama fbnya pada henfon, nama tersebut tidak tersenarai pada search bar fb. Dan kemudian aku cuba menaip nama tersebut di Google, terdapat beberapa result yang keluar. Dan salah satu daripadanya adalah alamat BLOG peribadi tulisan Chah.

Seraya terlihat url blog Chah, aku seakan hilang kawalan. Sebelum sempat membaca kandungannya, aku sudah menangis teresak-esak. Kerana aku tahu, dengan izin Allah, inilah harinya aku akan menemui jawapan yang aku cari selama ini.

Satu demi satu entry luahan perasaan Chah aku baca. Ternyata, seberat manapun kesedihan yang aku pernah tanggung selepas pemergian Omar, tidak dapat menandingi apa yang telah dilalui oleh Chah, adik kandungnya sendiri.

Ini sebahagian daripada entry pertama dari bulan Julai 2012 ketika Omar baru pulang ke Bintulu dari KL...

Dalam awal bulan 5 tu, dia pergi KL. Sebulan lebih jugak la dia kat sana. Hari khamis tu dia balik Bintulu. Bila aku tengok dia, memang aku terkejut sangat. Dengan badan yang sangat2 kurus, rambut yang hampir botak & muka yang luka2. Rasa nak nangis tengok keadaan abang macam tu. Abang ada cerita kat aku. Time dia kat KL hari tu, ada sorang pakcik tegur muka dia. Lepas tu pakcik tu cakap, abang ada terkena buatan orang. Dia bagi air kat abang & suruh abang minum. Lepas aje abang minum, terus dia rasa semacam.

Bila aku dah dengar cerita abang tu, aku bagitau kat mak. Suruh bawak abang pergi berubat. Kat kampung aku ni, ada sorang laki yang pandai ubat cara islam. Sepanjang hari tu, aku rasa x sedap hati. Asyik fikirkan abang aje. Memang dari segi kesihatan, dia ok. Xda pulak dia mengadu sakit2 badan @ sakit kepala. Selera makan dia pun macam biasa jugak. Tu yang buat kitorang x risau sangat.

Balik dari kerja semalam, tengok muka, tangan, kaki & kepala abang ada kuning2. Dia cakap, pakcik aku datang petang semalam nak ubatkan dia. Memang betul, pakcik aku cakap abang terkena buatan orang. Benda tu sikit2 akan memakan badan abang aku. Mula2 luaran & lama2 dia akan merebak ke dalam badan.

Entry seterusnya menceritakan serba sedikit keadaan kesihatan Omar pada Hari Raya tahun 2012...

Raya aku tahun ni, sungguh berbeza dari raya tahun lepas2.  Tahun ni raya aku cukup bemakna walaupun aku sefamily menyambutnya dengan besederhana, memandangkan kesihatan abang yang tak mengizinkan, tapi, aku bersyukur & gembira, bila aku dapat berkumpul & memeriahkan lagi suasana di pagi raya bersama family encik tunang aku.  Pengalaman pertama yang tak pernah aku rasai sebelum ni.

Entry beberapa minggu selepas itu mula menceritakan keadaan Omar ketika keadaan kesihatannya mulai membimbangkan...

Beberapa hari yang lepas, dia pengsan masa dia nak makan.  Dia kata dia sakit perut then tiba2 dia pengsan.  Sebelum ni abang tak pernah pengsan. 2 malam yang lepas pun, dia terjatuh ke lantai, gara2 dia mengigau.  Mak pulak pergi tahan kaki dia bila tengok abang tiba2 bangun masa dia tengah tido then tiba2 menari.  Bila mak tahan kaki dia, dia meronta2.  Last2, dia jatuh ke lantai.  Aku yang kat tepi dia, x sempat nak sambut.  Bapak datang, & pelok abang.  Tapi abang tiba2 menjerit & meronta2.  Terus bapak laungkan azan & aku panggil nama dia, suruh dia sedar.  Tak lama lepas tu, dia sedar & kata kepala dia pening sangat.


Dalam linangan air mata yang tak tertahan, aku kuatkan diri membaca entry seterusnya...


Hari sabtu lepas, bapak bawa seorang pakcik datang ke rumah untuk ubatkan abang.  Nama dia pakcik Idel.  Dia memang pandai ubatkan orang cara islam.  Dah ramai orang berubat dengan dia. Bukan setakat di Sarawak aje, sampai ke semenanjung pun dia pernah ubatkan.

Cara dia ubatkan sangat2 simple.  Dia gunakan pen & golek2kan pen tu kat jari2 tangan & kaki abang.  Tapi, bila pen tu menyentuh aje jari jemari abang, terus abang meraung & menangis sampai muka dia pucat sangat.  Aku yang duduk kat tepi pun ikut nangis jugak.  Aku sedih sangat tengok abang macam tu.  Even aku tak merasa kesakitan yang dia rasa tu, tapi dari tangisan & raut wajah dia, dah dapat mengambarkan segala kesakitan tu.  

Masa Pakcik Idel sentuh belakang badan dia, & bacakan yasin & beberapa ayat al-Quran, abang kata, panas sangat telapak tangan pakcik tu.

Pakcik Idel bagitau, dia bagi tempoh seminggu untuk tengok kesan & tindak balas dari rawatan dia tu.  Kalo dalam tempoh seminggu tu dah ada tanda2 nak sembuh, dia akan teruskan rawatan yang seterusnya.  Tapi, kalo tak ada perubahan @ keadaan abang makin teruk, dia tak dapat nak buat apa2 coz bukan bahagian perubatan dia.

Pakcik Idel pun ada jugak bagitau, memang ada seseorang yang hantar benda kat abang. Perempuan.  Kitorang memang dah agak & memang tau siapa.  Tapi, biarlah Allah yang membalas semuanya andai kami tak punya kudrat untuk membalasnya.

Malam lepas Pakcik Idel ubatkan abang, abang dah mula bertenaga sikit.  Dia dah boleh duduk depan tv & bercakap dengan mak & bapak.  Selera makan dia pun dah makin bertamabah. Alhamdulillah.

Tapi, keesokkan harinya pulak, abang kembali lemah macam hari2 sebelumnya.  Malam semalam pulak, sekali lagi dia nak pengsan masa nak pergi tandas.  Masa tu bapak tak ada kat rumah. Dia pergi kedai.  Aku pulak tengah masak. Mak la yang bawak abang pergi tandas. Belum sampai tandas, abang dah mengadu pandangan dia gelap & badan dia lembik macam nak jatuh. Cepat2 aku ambikkan kerusi & suruh dia duduk.  

Sepanjang malam tu mak & bapak bergilir2 jaga dia.  Banyak kali jugak la abang terbangun & mengigau. Dia bagitau mak, dia bermimpi benda yang pelik2.  Aku pun tak dapat nak tidur bila tengok abang macam tu. Kesian sangat2.

Dan keadaanya tidak pernah memulih, malah semakin parah dari hari ke hari...

Semalam abang dibawa ke hospital coz keadaan dia semakin membimbangkan.  Dia kena tahan kat wad, so aku terpaksa tido kat rumah encik tunang.  Takut pulak nak stay kat rumah sorang2.  Lepas balik kerja semalam, memang tak sempat nak pergi lawat abang. Jam pun dah akhir masa tu. Tengahari ni tadi, baru dapat pergi lawat abang.  Tu pun tak lama coz aku kerja & masa rehat pun tak panjang.  Tapi, lega jugak la dapat tengok muka abang, even tak lama.  Mula2 masuk bilik dia tu, hampir terduduk jugak la aku kat depan pintu.  Lemah seluruh badan.  Airmata pulak macam tak dapat nak ditahan2.  Aku pegang tangan abang, tapi dia masih x tau siapa yang datang.  Bila mak kata, 'adik chah tu', baru dia senyum.  Dia kata aku bodo coz aku nangis.  Then sempat lagi dia ketawa.  Aku cuba kawal emosi aku.  Tak nak abang sedih tengok aku nangis. Mak kata, dari semalam dia cari aku. Kesian abang.

Pada ketika ini, aku rasa persoalan aku hampir terjawab. Tapi aku terus membaca coretan Chah dengan tabah. Dan pada perenggan inilah aku menemui jawapannya...
 
2 hari sebelum abang meninggal, dia merapu2, cakap benda yang pelik2.  Tapi masa tu dia dah tak kenal lagi siapa yang datang. Dia selalu panggil mak, bapak & chah aje.  Bapak kata jangan jauh. Masa abang dah tak panjang lagi. Berkali2 jugak aku menidakkan.  Kenapa bapak cakap macam tu??Abang masih ada harapan lagi.  Aku cakap kat abang, abang mesti kuat. Abang mesti lawan sakit abang tu. Tapi, semua saudara mara aku yang ada kat situ cakap, memang abang dah tak ada harapan. Selalunya orang yang nak meninggal akan cakap benda yang pelik2. Aku tak percaya semua tu. Bagi aku semua tu mengarut. Abang masih lagi boleh sihat macam dulu.

Sehari sebelum abang meninggal, dia diam aje. Tak bercakap, tak makan, tak minum, tak kenal langsung sesiapa yang datang. Aku berharap sangat dia dapat kembali sihat masa tu.  Berharap agar Allah memberi abang peluang ke 2 untuk hidup.  Masa tu hati aku kuat nak teman abang kat hospital, tapi kebetulan pulak malam tu ada konsert sempena hari malaysia kat airport lama, so hati aku jadi berbelah bagi.  Last2 aku balik aje.

Esok pagi, berkali2 bapak call, suruh ambikkan baju la, seluar la, air zam2 la, macam2.  Kebetulan pulak masa tu hujan.  So, susah sikit aku & encik tunang nak gerak awal. Bapak pulak tak berhenti2 call, tanya bila aku nak pergi hospital.  Aku pulak macam berat sangat hati nak pergi.  Aku cakap kat bapak, kejap lagi la. Then aku sempat masak & makan.  Tengah makan tu, tiba2 bapak call lagi.  Bapak cakap, cepat sikit pergi hospital.  Takut aku tak sempat jumpa abang.  Hati aku dah tak menentu masa tu. Masa on the way nak pergi hospital, aku call makcik aku. Nak tanya dia kat mana. Bila dia jawab aje call aku, terus dia kata abang dah tak ada.  Aku macam tak percaya.  Aku rasa makcik aku tipu.  

Sampai aje kat hospital, aku tau abang dah tak ada lagi.  Tapi hati aku menidakkannya. Aku tanya orang2 kat sekeliling, "abang ada lagi kan?" Semua orang suruh aku sabar.  Then kazen aku bawak aku keluar dari bilik abang.  Aku duduk kat luar & masa tu la aku tersedar.  Abang memang dah tak ada lagi.  Abang dah pergi buat selama2nya.  Aku terkilan tak sempat jumpa abang.  Abang dah tinggalkan aku.  Dah tinggalkan mak dan bapak.

Demi Allah, selama hampir 2 tahun pemergian Omar aku tak pernah menyangka seberat ini ujian yang Allah timpakan ke atasnya sebelum dijemput ajal. Dan demi Allah, aku tak pernah tahu selama 2 tahun ini ketika aku mengharapkan dia sempat menceritakan kepada aku segala yang berlaku padanya, betapa sedikitnya masa yang dia ada untuk menjawab segala-galanya. Betapa buruknya keadaan kesihatannya pada ketika itu, yang telah memaksanya untuk mendiamkan diri. Dan betapa sedikitnya masa yang masih bersisa untuk dia luangkan bersama keluarganya buat kali yang terakhir.

Ya Allah, maafkan aku Omar. Aku tak pernah tahu. Maafkanlah aku.

Tak dapat aku bayangkan kalau saat itu aku ada di sampingnya melihat keadaan dia pada ketika itu. Mungkin sekarang aku sudah hilang waras dan mengalami penderitaan mental yang berpanjangan kerana dihantui penderitaannya setiap hari.

Sekarang baru aku tahu betapa sayangnya arwah Omar kepada kami. Dari ketika hidupnya dia tidak pernah mahu menyusahkan aku walaupun ketika dihimpit masalah yang sangat teruk. Tapi aku tak pernah faham. Sedangkan ketika aku dihimpit masalah dan tiada tempat berteduh, dia selalu ada. Tapi aku selalu lupa. Dan ketika saat tenatnya dahulu, dia enggan menceritakan keperitannya. Kerana aku tahu, dia tak mahu kami risaukan keadaannya. Tapi itu pun aku masih tak faham apa sebabnya. Tidak sehingga hari ini, hanya selepas 2 tahun dia meninggalkan kami.

Dia selalu ada untuk merintis jalan supaya aku lebih bersedia menghadapi kemungkinan terburuk dalam hidup pada masa hadapan. Baik dan buruk yang telah berlaku ketika hayatnya, adalah pelindung bagi kami. 8 tahun mengenalinya bagi aku tiada sesaat pun masa dari bagian hidupnya ketika bersama kami yang tak dapat aku manfaatkan.

Apa yang aku temui hari ini adalah pemberian Allah yang sangat bermakna dalam hidup aku setelah sekian lama. Aku masih merinduimu setiap hari, sahabatku. Tenanglah, damailah engkau di sana bersama golongan yang beriman.


Comments seterusnya...

Asfan Shah - Alasan Untuk Bahagia

oleh sorensen pada 20 Januari 2014 dalam


Aku memang ada masalah dengan lagu ni. Masalahnya, bila sekali aku dah dengar aku tak boleh berhenti. Aku akan ulang, ulang dan ulang lagi sama ada sampai mengantuk atau bosan mendengarnya pada hari itu (esok sambung dengar berulang-ulang lagi). Entri-entri yang sebelum ni pun membuktikan sememangnya aku ni payah nak attached dengan satu-satu lagu kecuali untuk Kisah Hati daripada Alyah (2011) dan Andai Ku Bercinta Lagi daripada MOJO (2012).

Dan nampaknya tahun 2014 ni dibuka dengan lagu brilliant ciptaan Asfan Shah. Sebenarnya 1st time terdengar kat radio ERA beberapa minggu lepas secara tak sengaja, tu pun masa pukul 2 pagi. Hairan pulak aku kenapa masa siang aku tak pernah dengar kat ERA walaupun radio tu sentiasa terpasang, lagu merepek selalu pulak diorang ulang. Lepas tu bila diselidik, barulah aku tahu bahawa penyanyi lagu ni pernah masuk top 24 masa AF 2013 lepas. Quite surprising for someone yang talented dan ada profile macam ni tak diberi peluang ke final.

Apapun, enjoy this masterpiece. To Asfan Shah, lots of love.. all the best! =)


Asfan Shah - Alasan Untuk Bahagia

Seperti mentari kan hilang
Mengikut jejakmu
Menghapus bayangmu
Terusan ku membawa cinta
Jauh dariku
Jauh darimu

Dan tidak bisaku mengerti
Semua terjadi harus begini

Kini yang tinggal hanya
Sisa-sisa kisah yang terindah
Dan hitam tiba membawa derita

Sejujurnya masih ada
Rasa cinta yang tak akan 
Putus kerna alasanmu
Untukku bahagia

Seharusnya kau sedari
Separuh jiwaku akan mati
Yang tinggal hanya
Alasan untuk bahagia


Kini yang tinggal hanya
Sisa-sisa kisah yang terindah
Dan hitam tiba membawa derita

Ooo...

Sejujurnya masih ada
Rasa cinta yang tak akan 
Putus kerna alasanmu
Untukku bahagia


Seharusnya kau sedari
Separuh jiwaku akan mati
Yang tinggal hanya
Alasan untuk bahagia

Sejujurnya masih ada
Rasa cinta yang tak akan 
Putus kerna alasanmu
Untukku bahagia


Seharusnya kau sedari
Separuh jiwaku akan mati...


Yang tinggal hanya
Alasan untuk bahagia


Yang tinggal hanya
Alasan untuk bahagia...



Comments seterusnya...

Lima bulan setelah kau tiada...

oleh sorensen pada 16 Februari 2013 dalam ,


Tulisan ini mungkin agak panjang dan terlalu peribadi. Aku pun tak pasti adakah ini perlu, dari mana harus memulakannya dan bagaimana ini harus ditulis. Sebenarnya aku dah sedaya upaya memendam perasaan ini seorang diri, aku cuba untuk tak menyebut perkara ini terlampau kerap di media sosial sebab aku tak nak nanti kawan-kawan akan rasa menyampah atau fikir yang bukan-bukan. Sebab aku percaya, sebanyak mana pun ia cuba diluahkan dalam bentuk kata-kata orang tak akan faham. Tapi rasanya aku tak dapat simpan perkara ini lebih lama lagi, sebab aku mula merasakan kesannya pada kehidupan peribadi, kepercayaan diri dan momentum aku untuk meneruskan kehidupan.

Aku kurang pasti kalau ada kawan-kawan lain yang merasai kehilangan Omar seberat mana aku merasainya. Sepanjang 5 bulan selepas pemergian Omar, jujur aku katakan sampai sekarang aku masih lagi struggle untuk menerima kehilangan dia sepenuhnya. Mungkin aku pernah bercerita serba sedikit tentang keakraban kami, tapi rasanya tak ada yang tahu secara terperinci tentang perkara itu. Apa sejarah perkenalan kami, apa yang telah sama-sama kami lalui, dan yang paling penting apa personaliti yang ada pada Omar yang telah membentuk karakter aku pada hari ini.

Pada awal perkenalan kami di kampus pada tahun 2004, Omar pada asalnya adalah seorang yang sangat pendiam. Sangat sukar untuk kami menilai keperibadian dan kecenderungan dia pada ketika itu. Tapi mungkin disebabkan dia mengambil jurusan Drama dan Teater, sedikit sebanyak itu telah mengubah dia menjadi seorang yang lebih expressive, mudah bergaul serta kurang memendam perasaan dan berahsia. Dari situlah sebenarnya Omar banyak menyumbang kepada perubahan identiti aku secara fizikal dari segi intonasi percakapan dan ekspresi. Apa lagi bila ditambah dengan faktor persamaan bahasa dan keserasian, menyebabkan lebih mudah 'karakter baru' Omar menyerap ke dalam diri aku. Persahabatan kami selama beberapa tahun telah membentuk satu 'budaya' dalam kelompok kami sekawan. Mungkin terlampau berlebihan bunyinya, tapi itulah saja perkataan yang dapat aku gambarkan. Mengapa aku katakan budaya? Kerana hanya kami sahaja yang tahu sesetengah istilah, gestures, minat, lawak jenaka (yang berkembang dari masa ke semasa dan akhirnya menjadi tradisi/rujukan dalam kelompok kami) dan tahap keserasian antara satu sama lain (siapa yang lebih rapat dengan siapa, apa yang boleh dibualkan dengan siapa dan sebaliknya). Ikatan inilah yang sudah menjadi sebati selama bertahun-tahun, dan kerana itu ia terlampau melekat dalam diri aku dan sukar untuk dipisahkan. Setelah dia tiada, hilanglah satu tali pengikat keakraban antara kami. Sementelahan pula dia amat rapat denganku, aku terasa bagaikan hilang tempat untuk aku meluahkan satu sisi diriku yang lain, yang tak akan dapat difahami oleh ahli keluarga mahupun teman-teman biasa. 

Kawan-kawan lain janganlah berkecil hati, maksudku bukanlah kamu tidak istimewa. Cuma bezanya ada satu sudut dalam diri aku ni yang cuma Omar mampu memahami selok-beloknya, dan ianya lebih daripada sekadar 'orientasi itu' (kalau kamu faham apa yang aku maksudkan). Setelah pemergian Omar, aku seperti kehilangan arah. Mengenang semula semua yang telah kami lalui, aku rasa seolah-olah pemergian Omar adalah kehilangan sebahagian dari diri aku. Memang aku merasakan hidup aku terlampau kosong dan sunyi tanpa dia. Kalau dulu, bila saja aku mendapat sebarang lagu bergenre Melayu klasik dan retro yang sama-sama kami minati, pantas saja aku kongsikan pada Omar. Pernah sekali Omar menghantar SMS padaku menyuruh membuka TV1, rupanya rancangan Malar Segar sedang disiarkan dan dia tahu aku amat meminati Rafeah Buang. Tak lupa di kala aku mengalami masalah peribadi dan memerlukan seseorang untuk mendengar, Omarlah tempat aku mengadu semuanya. Kami berdua mampu bertutur dalam bahasa Melanau (dia bertutur dalam bahasa Melanau Matu-Daro daripada ayahnya, aku pula menggunakan Melanau Belawai-Rajang daripada ibuku tapi kedua-duanya mempunyai banyak persamaan) membuatkan komunikasi kami terasa amat jujur dan natural. Dan kerana itulah aku lebih selesa meluahkan perasaan kepada dia berbanding dengan kawan-kawan yang lain, dan dia juga setia mendengar dan pandai menenangkan perasaan aku yang berkecamuk pada waktu-waktu tertentu.

Pertemuan terakhir kami pada April 2012 itu rasanya masih terlalu baru. Akulah yang bertanya keadaan kesihatan dia, yang pada ketika itu sudah kelihatan cengkung dan tidak bermaya serta kulit tangannya mulai mengelupas dan kemerah-merahan. Masih aku ingat apabila ditanya, tidakkah dia risau melihat keadaan dirinya seperti itu. Dia menjawab, "Siapa yang tak risau, tapi aku tak nak fikir sangat. Nanti kalau aku bingung, makin parah pula jadinya." Dia juga ada memberitahu masalah itu mungkin disebabkan dia kekurangan rehat kerana bekerja sebagai receptionist di sebuah hotel dengan syif kerja antara 7 malam hingga 7 pagi. Kemudian kami berpisah, dan pertemuan itu hanya disusuli beberapa perbualan telefon antara aku dengannya. Pada awal Julai dia ada menelefon aku, meminta aku memeriksa harga tiket penerbangan untuk dia pulang dari KL ke Sarawak. Sempat juga aku bertanya keadaan dia adakah semakin pulih, dia hanya mengiyakan walaupun aku terdengar dia terbatuk beberapa kali sepanjang perbualan kami. Dan itulah kali terakhir aku mendengar suara Omar untuk selama-lamanya.

Pada petang 17 September 2012, aku dikejutkan dengan mesej BBM dari seorang kawan yang memaklumkan bahawa dia sudah meninggal dunia.

"Aku x minta utk d ingati selalu,cuma aku harap,cukuplah seminit korang ingat aku.Itu cukup bermakna...sayang semua."

Itulah ungkapan Omar dalam salah satu entry blognya, dan baru sekarang aku faham apa yang cuba dia sampaikan. Walaupun tak sesekali aku menyalahkan takdir, namun hingga sekarang aku masih kesal kerana tak menyangka dia akan pergi secepat itu. Aku kesal di saat akhir hidup Omar aku langsung tidak teringat padanya, sedangkan saat terlantar itulah dia sangat memerlukan kehadiran sahabat-sahabat untuk datang menjenguknya. Dan kekesalan itu tak pernah hilang. Bukan hanya seminit dua, malah siang malam aku merasa bersalah. Layakkah aku menganggap diri ini sebagai sahabat setia walhal aku bergelak ketawa ketika dia sedang bertarung dengan sakaratul maut, dan leka bersantai ketika jenazahnya sedang diusung ke liang lahad?

Aku sangat rindu padanya. Melihat semula foto-foto lama, mencari catatan lepas yang tertulis di dalam blog tinggalannya dan blog aku sendiri, dan membaca semula cebisan-cebisan SMS daripadanya yang masih tertinggal di telefonku kadangkala membantu mengurangkan kerinduanku pada dia. Walaupun ada masanya aku rasa sudah dapat meneruskan kehidupan, kehadiran Omar sekali sekala dalam mimpi membuatkan aku tahu. Bahawa jauh di dasar hati aku amat merindui dia, dan aku tak dapat berbohong pada diri sendiri. Ada masanya juga bila aku ada sesuatu yang hendak diluahkan, aku tuliskan saja mesej ke chatbox Yahoo Messengernya yang sudah terbiar itu. Biarlah, mungkin itu dapat membantu aku menebak kata-kata semangatnya kepadaku sekiranya dia masih ada, ataupun meyakinkan diri bahawa dia sememangnya "masih ada" dan walau di manapun dia... dia masih mendengar.

Kalaulah dia tahu betapa aku amat berterima kasih padanya kerana mengajarku erti persahabatan sejati, kerana membantu meluaskan pergaulanku, kerana selalu ada ketika aku sedang susah, dan kerana mempercayai aku sama seperti aku mempercayainya. Dan betapa kesalnya aku kerana tak sempat membalas jasanya selayaknya sebagai seorang sahabat. Biarlah Tuhan saja yang tahu apa yang aku rasa.

Sukarnya melalui kehidupan ini tanpa kau sahabat. Tiada lagi ucapan harijadi "yang ke-21" darimu saban tahun, tiada lagi gelak tawa ceria dan tiada lagi keletah lucumu diusik. Hanya airmata mengiringi bacaan Al-Fatihah buatmu. Dan sebagai peringatan pada diri sendiri bahawa suatu hari nanti aku juga pasti akan mengikuti jejak langkahmu menuju ke sana.


2 komen seterusnya...

Aplikasi Pengesan Kamera AES Untuk Peranti Android

oleh sorensen pada 18 Oktober 2012 dalam

Bermula 22 September 2012 yang lalu, penggunaan kamera AES (Automated Enforcement System) untuk memantau pengguna jalan raya telahpun dikuatkuasakan di seluruh negara secara berperingkat. Walaupun mendapat kritikan dari sesetengah pihak tentang kewajaran penggunaan kaedah ini, kerajaan masih belum bercadang untuk menarik semula penguatkuasaannya buat masa sekarang. Walau bagaimanapun, pihak JPJ telah mengeluarkan senarai rujukan lokasi pemasangan kamera AES (rujuk di sini) dan juga rujukan titik peta di Google Maps (rujuk di sini).


AES Detector untuk peranti Android

Terbaru, sebuah aplikasi pengesan AES telah direka khas untuk peranti Android. Aplikasi ini dibangunkan untuk membantu pemandu mengesan kamera AES yang berada berdekatan dengan mereka. Bunyi amaran akan dikeluarkan secara automatik untuk mengingatkan pengguna jalan raya apabila ia mengesan sebarang kamera AES dalam jarak 500 meter dari titik pemanduan. Dengan menggunakan aplikasi ini, pengguna boleh mengesan kedudukan kamera AES yang tersenarai di dalam Google Maps dengan lebih tepat dan mudah melalui teknologi GPS yang ada pada peranti Android mereka.

AES Detector boleh dimuat turun secara percuma di Google Play (rujuk di sini).




Comments seterusnya...

Adele - Skyfall

oleh sorensen pada 09 Oktober 2012 dalam



Aku bukanlah salah seorang peminat Adele. Walaupun namanya agak melonjak dalam dunia hiburan antarabangsa sejak tahun lepas, namun genre yang dibawakannya agak kurang menarik minat aku.

Tapi berbeza untuk single release yang ini. Skyfall adalah lagu tema untuk siri filem James Bond yang terbaru berjudul sama. Aku dapati suaranya amat padan untuk membawakan soundtrack ini, sesuai dengan feel klasik yang disampaikan dalam filem-filem Bond sejak awal kemunculannya pada tahun 1962. Di samping itu, lagu-lagu tema daripada siri filem Bond sebelum ini juga tidak pernah menghampakan dan Skyfall meneruskan tradisi keunikannya.

Skyfall tidak akan ditayangkan secara serentak di seluruh dunia. Tarikh tayangannya bermula seawal 26 Oktober di Eropah dan Timur Tengah, 1 November di Asia Pasifik dan diikuti 9 November di Amerika Syarikat dan Kanada.


Comments seterusnya...